Blog Pribadi Paulus Roi

Memperlengkapi Orang-orang Percaya dalam Kebenaran, Kasih, dan Pekerjaan Baik

Berlangganan Email

Ingin berlangganan artikel blog ini? Silahkan masukkan nama depan dan alamat email Anda pada form di bawah ini.

Nama depan:
Alamat email:

Tag: Doktrin Keselamatan

Jaminan Keselamatan Domba Kristus

“Apakah orang percaya sejati dapat meninggalkan imannya, kehilangan keselamatannya, dan akhirnya mengalami kebinasaan kekal?” Pertanyaan ini telah membingungkan banyak orang Kristen dan menimbulkan pertentangan di sepanjang sejarah kekristenan. Sebagian orang berpendapat bahwa orang percaya sejati, oleh kebebasannya, dapat meninggalkan imannya dan kehilangan keselamatannya. Namun, sebagian yang lain berpentapat bahwa orang percaya sejati, oleh pemeliharaan Allah, tidak mungkin meninggalkan imannya dan kehilangan keselamatannya. Pertanyaannya, pandangan manakah yang lebih dapat dipertanggungjawabkan berdasarkan Alkitab?

Setelah mempelajari berbagai argumentasi yang diajukan oleh masing-masing pihak, saya berpendapat bahwa pandangan kedua, bahwa orang percaya sejati tidak mungkin meninggalkan imannya dan kehilangan keselamatannya, lebih dapat dipertanggungjawabkan berdasarkan Alkitab. Tentu saja, dibutuhkan suatu pembahasan yang sangat panjang untuk menjawab dan menguraikan semua argumentasi itu secara komprehensif. Walaupun demikian, tanpa bermaksud mengabaikan argumentasi-argumentasi lainnya, pada artikel ini saya akan meninjau persoalan itu berdasarkan perkataan Yesus dalam Yohanes 10:27-30 dan menunjukkan bahwa pandangan kedua lebih dapat dipertanggungjawabkan.

Makna Pengorbanan Kristus bagi Keselamatan Manusia

Dalam Roma 3:23 dikatakan bahwa semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah. Dosa telah merusak seluruh aspek kehidupan kita. Dosa telah memperbudak kita sedemikian rupa, sehingga kita tidak bisa lagi berbuat benar di hadapan Allah dan hanya bisa menuruti natur dosa kita. Karena dosa, kita juga teralienasi dari Allah. Dan akhirnya, dosa mendatangkan murka dan hukuman Allah atas kita.

Kita sama sekali tidak bisa mengatasi masalah dosa kita. Satu-satunya jalan adalah Yesus Kristus, Putra tunggal Allah, harus datang ke dunia dan menyerahkan nyawa-Nya dengan mati disalib untuk mengatasi dosa kita.

Namun, apakah dampak pengorbanan Kristus bagi kita?

This blog is presented by Paulus Roi. Copyright © 2018 All right reserved.